Wordpress Blog of Rinus Muntu


Pengalaman Buruk Di Mikrolet Margonda
June 3, 2009, 12:47 AM
Filed under: Pengalaman

Kejadian ini terjadi pada hari Minggu, 8 Maret 2009. Saya terjebak dalam modus kejahatan di Margonda Raya. Sekitar pukul 11.00, saya bertolak dari tempat kost teman saya, Tanu, untuk pergi ke tempat dimana saya akan rapat kerja dengan suatu organisasi di daerah Haji Kucen, Kalimulya. Untuk pergi menuju tempat tersebut saya harus naik angkot apa saja menuju Terminal Depok, lalu dilanjutkan dengan menumpangi angkot D.10.

Saya berjalan dari Kutek (kukusan teknik) menuju Margonda melewati FT, FIB, PSJ, St. UI, dan Barel (balik rel). Tidak ada yang menarik dalam perjalanan tersebut. Setibanya di Margonda, depan es pocong, saya menyeberang jalan dan menunggu angkot di depan Kober. Saya melihat-lihat angkot yang bangku depan sebelah supirnya kosong karena saya sedang merokok dan tidak mau mengganggu penumpang lain yang berada di belakang karena saya sedang merokok.

Akhirnya saya mendapati angkot 112. Saya naik dan duduk di sebelah sang supir. Di dalam angkot tersebut sudah ada seorang perempuan remaja duduk di belakang, hanya sendirian, katakanlah dia Ms.A. Tak lama naik seorang pria setengah baya tampak seperti seorang kantoran, menurut saya dia bukan orang jahat, katakanlah dia Mr.B. Lalu naik lagi seorang kantoran setengah baya, menurut saya dia juga salah satu komplotan penjahat, katakanlah dia Mr.C. Dan bersamaan dengan Mr.C, naik pula seorang pria setengah baya namun dandanannya seperti tukang becak yang kusam, penjahat, katakanlah dia Mr.D. Agak jauh, naik lagi seorang pria setengah baya berbadan gendut besar, menurut saya di adalah seorang komplotan juga, katakanlah dia Mr.E.

Awalnya Mr.E naik angkot tersebut duduk di belakang, namun beberapa saat dia pindah ke depan dan menyuruh saya duduk di belakang. Akhirnya saya duduk di belakang diantara Mr.C dan Mr.B, karena saya pun juga ketakutan dengan Mr.E yang sangar. Diseberang saya ada Ms.A dan Mr.D.

Di belakang, Mr.D membagikan sebuah kertas bertuliskan penawaran jasa pijat refleksi. Dia membagikan kertas itu kepada saya, Ms.A, Mr.C, dan Mr.B. Awalnya Mr.D mempraktekkan jasanya itu kepada Mr.B namun hanya sebentar, Mr.B pun terlihat kebingungan karena Mr.D tiba-tiba memijit begitu saja. Setelah itu Mr.D beralih memijit kepada saya. Bodohnya adalah saya tidak menyadari bahwa saya sedang dibuat lengah oleh sang penjahat, Mr.D. Dia terus memijit kedua kaki saya dan tangan kanan saya. Sambil memijit, dia bertanya pada saya kalau saya suka olahraga apa. Saya menjawab kalau saya tidak suka olahraga. Setelah memijit, Mr.D menyuruh saya untuk melihat no.32 pada kertas yang dibagikan olehnya, lalu dia turun dari angkot.

Di dalam kertas tersebut tidak ada penomoran sama sekali, yang ada hanyalah point-point yang ditunjukan dengan tanda titik, bukan dengan nomor. Mr.C bertanya pada saya; “No.32 yang mana ya mas?” lalu saya jawab tidak tau karena saya malas melihat kertas tersebut, saya fokus pada perjalanan. Setelah jalan beberapa saat. Mr. E berkata pada saya; “Mas, hp nya diambil sama yang tadi mijit.” Sebagai seorang manusia, saya refleks memeriksa isi kantong saya, ternyata benar hp saya telah hilang, Nokia 3120 classic. Dengan bodohnya saya turun angkot dan mencoba mengejar. Setelah kira-kira 5 detik saya turun, saya ingin melihat angkotnya dan menghafalkan plat no angkot, tapi angkot tersebut sudah pergi bagaikan hantu. Saya pun kehilangan arah, tidak tau harus menghubungi siapa karena semua data saya hanya ada di hp. Saya hanya hafal no tlp rmh saya, ibu saya, dan 2 orang teman saya.

Saya melapor polisi namun hasilnya nihil. Akhirnya saya menelepon salah satu teman saya dari wartel di dekat Terminal Depok dan bercerita kalau hp saya baru digondol orang. Saya meminta tolong dia untuk menelepon hp saya dan bernegosiasi dengan si pencuri, hasilnya pun nihil.

Jadi, saran saya adalah:
1. Jangan taruh hp di kantong celana maupun baju
2. Jangan bermain hp di mikrolet
3. Hati-hati dengan orang-orang yang sok menawarkan jasa
4. Jangan panik dalam keadaan ini

Semoga tidak ada lagi korban seperti saya. Terima Kasih.

Advertisements


Perjalananku Ke Pulau Onrust
June 3, 2009, 12:22 AM
Filed under: Pengalaman
 
Teman,kali ini gw nulis tentang pengalaman gw bersama – sama teman yang lain waktu ke onrust kemarin,cuma pengalaman…seru deh,rugi banget yang ga ikut,ga bisa liat Fize triak – triak di perahu..ahahahahaha..emang c sebenernya acara ni gw buat bagi anak sejarah 2008 aja,tapi nyatanya ada 2 senior gw yang ngikut tuh (Gadis n’ Dina)..hehehhehe..pis..

Pagi – pagi gw udah bangun jam 04.30,trus mandi & beres – beres..akhirnya gw brangkat dari rumah jam 05.30 mau ke halte st.UI tapi mampir dulu ke Jagakarsa,mau jemput seorang senior gw yang gw ajak ke onrust.. (^_^) abis jemput,gw nyampe halte st.UI jam 7 lewat dikiiit..gw parkirin motor gw di parkiran disebelah halte..sampai di halte,gw udah ngeliat Olly & Bari udah duduk di halte,kagum banget gw,apalagi sama Bari..setelah itu berdatangan satu – satu anak sejarah 2008 yang mau ikut ke onrust..akhirnya di halte st. UI ada gw,Bari,Olly,Gadis,Iman,Diana,Paskal,Jack,Odi,Ken,Allan,dan Owi..tinggal nunggu 2 orang lagi yang mau bareng dari halte yaitu Lisan dan Tanu..Akhirnya,kita nungguin mereka berdua lama banget sampe jam setengah 9..karena ga dateng – dateng,kita langsung beli tiket KA Ekonomi ke Jakarta Kota..Dateng juga tuh Lisan ngepas waktu keretanya dateng..hehe..yaudah akhirnya kita naik kereta dan ninggalin Tanu..Diemas dan Ridho ngikut kereta yang sama tapi naik dari st.Lenteng Agung,dan Fize juga naik kereta yang sama tapi naik dari st.12,eh salah,maksudnya dari st.Pasar Minggu..

Di dalam perjalanan,keretanya lumayan rame dan setelah stasiun mana gitu (kalo ga salah setelah st.Gondangdia),keretanya uda mulai sepi..namun setelah st.Jayakarta,keretanya berhenti di tengah rel lama banget,ampe Jack turun dari kereta ke rel uda kaya orang ‘bener’..setelah keretanya jalan,kita tiba di st.Jakarta Kota..di stasiun tsb udah nunggu seorang teman kita,Benaya..dan kita melanjutkan dengan jalan kaki menuju area museum Fatahillah terlebih dahulu untuk sarapan bagi yang belum sarapan..selama anak – anak masih makan,muncullah teman kita Tanu dan membawa seorang senior lagi,Dina..setelah selesai makan,semuanya menunggu kedatangan seorang teman lagi yang datengnya lama sampe kita uda kaya nungguin raja mau dateng,namanya Gilang..ckckck..lama banget datengnya ni orang ampe smuanya harus nunggu di area museum Fatahillah..datenglah dia jam setengah 11..

Dah gitu,terkumpul tuh 20 orang yang mau ke onrust..dari Fatahillah,kita jalan kaki menuju Jl.Kopi untuk naik B 06,angkot yang menuju Kamal Muara..perjalanan sekitar 1 jam menuju Kamal..sesampainya di Kamal Muara,kita naik angkot Carry untuk menuju ke dermaga..Tiba di dermaga,kita mengalami hambatan karena nelayan yang uda janji ma gw tiba – tiba ga ada dan jadinya kita harus nyari nelayan dengan perahu yang lain..karena Allan memiliki kerabat di daerah tsb,kerabatnya mencarikan nelayan yang mau mengangkut ke Kep.1000..dapatlah kita satu kapal dan akhirnya kita berangkat menuju P.Onrust..perjalanan memakan waktu sekitar 45 menit..cuaca cerah,perahu motor pelan,dan ombak bersahabat (Fize masih tenang – tenang aja nih)..namun ada hal buruk yang menimpa Owi,telapak tangan kirinya melepuh karena ga sengaja megang knalpot perahu..

Tibalah kita di P.Onrust..beberapa dari kita ada yang makan dulu bawa makanan yang dibeli di dermaga Kamal karena harganya lebih murah dibandingkan kita harus beli makan di P.Onrust..setelah itu kita berkeliling – keliling sambil foto – foto di pinggir pantai..Lalu kita menemukan makam Kartosoewiryo di dekat pantai sebelah utara dan juga ada makam belanda..ada juga reruntuhan – reruntuhan bekas bangunan untuk karantina haji dan bangunan untuk penjara pada masa belanda..kita beristirahat sejenak setelah menelusuri pantai..ada yang foto – foto,ada yang kakinya nyebur ke pantai,dll..setelah berjalan – jalan,kita masuk ke museum yang ada di P.Onrust..di dalam museum itu ada foto – foto P.Onrust pada masa belanda dan lain – lainnya..

Kita berangkat lagi dari P.Onrust sekitar jam 3.15 untuk melanjutkan perjalanan bersama perahu untuk menuju P.Khayangan atau nama lainnya P.Cipir..pada saat perjalanan,arus ombak sudah mulai agak kencang namun perahunya masih stabil dan cuaca cerah..ada sedikit hambatan ketika tiba di P.Khayangan..sewaktu salah satu kru perahu ingin mengaitkan tali kapal,talinya putus karena terkena gesekan aspal dermaga P.Khayangan..namun hal tsb bisa diatasi dengan mudah tapi sempat membuat seisi perahu ketakutan,termasuk gw..hehehehehe..di P.Khayangan kita hanya sebentar..pulau ini juga ada bekas reruntuhan bekas bangunan karantina haji pada masa belanda..sekitar 20 menit kita berada disitu..

Dah,setelah itu kita kembali naik ke perahu..di tengah perjalanan,ombak uda mulai kencang dan cukup membuat perahu goyang – goyang..disebelah gw duduk tuh si Fize Firmansyah a.k.a. Mas Boy..dia bilang ke gw supaya ga usah lanjut ke pulau yang satunya lagi,P.Kelor,karena ombak uda mulai gede..hal itu juga sudah disarankan oleh nakhoda perahu..namun karena anak – anak menantikan pergi ke P.Kelor,gw menghasut si nakhoda agar bertolak ke P.Kelor..akhirnya kita menuju pulau tersebut..lo semua yang ngeliat tingkah laku ketakutannya Fize pasti lucu deh..sumpah..gw ampe ketawa ngakak ngliat dia ketakutan..maap – maap aja nih bukannya gw ketawa diatas ketakutan orang,tapi masalahnya yang lain tuh pada biasa aja sama tu ombak..hehehe..pis boy..

Setibanya di Kelor,kita langsung foto – foto aja..pulau ini kecil namun pasirnya putih banget..pantainya bagus,alami banget deh..ada sisa bangunan bekas pos penjagaan pada masa belanda disini..tidak lama sekitar 20 menit juga,kita langsung bertolak untuk kembali ke dermaga..dalam perjalanan ke dermaga,ombaknya masih seperti tadi namun entah kenapa sudah agak tenang..mungkin karena makin mendekati daratan..kita tiba di dermaga pada sekitar jam 5 sore..wah udah capek banget deh..habis itu kita kembali naik carry sampe Kamal Muara,trus naik B06 sampai Jl.Kopi (disini hati – hati dan pandai – pandai ngomong aja karena tukang angkutan disini orangnya pada maksa – maksa semua..bener – bener ga nyaman deh disini),berjalan kaki ke beos trus naik kereta ekonomi,dan akhirnya gw dan beberapa teman lain tiba di depok..thx ya teman – teman..sungguh perjalanan yang mengasikan.. (^_^)